A Hundred Years

my story, before I reach the age of one hundred years.

Archive for the tag “Feeling”

Feeling Me Softly

Feeling. Perasaan.

Bahan baku utama buat mengaduk-ngaduk emosi.

Kata orang, perasaan adalah hal yang bikin hidup kita lebih berwarna. Terasa lebih berharga. Tapi sejujurnya, gue sendiri kadang ga paham, apakah perasaan itu anugerah atau bukan.

Maksud gue, apa sih sebenernya kegunaan perasaan itu? Kita hidup di dunia, setiap hari ngadepin masalah. Gimana cara nyelesain masalah? Ya pake mikir. Bukan pake perasaan. Kalo nekat nyelesain masalah pake perasaan, yang ada kadang masalah jadi tambah bercabang, ga jelas juntrungannya.

Intinya, perasaan cuma bikin hidup lo jadi lebih ribet. Persetan dengan segala kata orang kalau perasaan bikin hidup berwarna-warni. Itu cuma kamuflase dari orang-orang yang ga mau mengakui kalau perasaan cuma bikin hidupnya susah.

Lucu, orang begitu ingin merasakan hidup, sampe kadang takut mati. Padahal kalau dipikir bener-bener, hidup tuh jauh lebih susah daripada mati.

Ketika mati, ga akan ada rasa sakit. Ga ada sedih, ga ada gembira. Ga ada takut atau berani. Mati ya mati aja, beres urusannya. Ada orang mati yang mengenal rasa sakit? Ga ada. Kenapa pada mikir mati itu menderita, padahal sumber derita tuh adanya cuma pas hidup. Ga percaya?

Coba bandingin sama hidup. Senyaman-nyamannya hidup, tetap ga bisa terhindar dari rasa sakit. Dari rasa luka. Apa yang bikin lo ngerasa sakit? Ya perasaan lo itu. Coba kalo ga ada perasaan, ga ada tuh yang namanya keluhan-keluhan atau derita. Lempeng. Beres. Teratur. Ga ada rasa bosan, karena emang ga usah dirasain. Coba lihat robot, apa pernah mereka sedih? Enggak. Bosan? Enggak. Menurut gue, robot itu justru jauh lebih beruntung dari manusia

Mestinya hidup itu buat dijalanin, bukan buat dirasain. Kalo udah ga bisa jalanin, ya kelar. Mati. Beres kan? Tapi elo punya perasaan, jadi hidup ga akan pernah segampang itu. Ga akan bisa sederhana.

Apa sih enaknya punya perasaan? Sumpah gue ga ngerti. Bikin eneg sih iye. Tapi ngarep ga punya perasaan, juga ga mungkin

Jadi gue cuma bisa bilang, perasaan itu kutukan mutlak. Kutukan buat makhluk bernama manusia. Ga ada yang bisa menghindar, termasuk gue, elo, dan mereka. Bisa sih dihindarin, tapi mesti mati dulu.

Berani mati? Biar ga punya rasa? Berani ga? Pasti enggak.

Jadi, selamat menikmati perasaan. Dengan bumbu pada setiap irisan lukanya.

Semoga selamat sampai tujuan. Biar bisa menyongsong ujung usia dengan tenang.

Bingung? Gue ngelantur apaan? Gue juga bingung. Jadi mendingan kita tutup aja tulisan ngaco ini sampe disini. Mudah-mudahan abis ini otak gue waras lagi. Cheers!

Advertisements

Post Navigation