A Hundred Years

my story, before I reach the age of one hundred years.

Archive for the month “August, 2011”

The (Wo)Man Who Can’t Be Moved

Yayaya, sebelum kalian bertanya, gue konfirmasi dulu:

Judul posting ini memang diambil dari salah satu lagu band favorit gue: The Script.

Band Irlandia ini sukses bikin gue muterin playlist mereka seharian di komputer kantor, dan The Man Who Can’t Be Moved memang salah satu lagu yang paling gue suka.

Tapi tenang, isi postingan bukan soal patah hati perkara asmara kayak lagu aslinya. Nah, jadi kenapa gue pake judul lagu itu buat postingan ini? Nanti gue kasih tahu  =)

*Warning: Ini adalah postingan  CURHAT yang  panjang. Kalau level kesabaran Anda cetek, mending jangan dilanjutkan* =p

Gue adalah anak bungsu. Bukan anak bungsu biasa, karena lahir di luar rencana. Usia gue terpaut  sangat jauh dengan tiga kakak yang lain. Sebagai bayangan, ketika tiga kakak gue sudah menginjak bangku kuliah, guenya masih… SD.

Nah, kebayang kan tuh gimana rasanya? Gue adalah satu-satunya anak kecil di rumah, dimana ketika kakak-kakak gue udah bolak-balik bawa pacar kerumah, gue masih sibuk ngejar soang di rumah tetangga… *mainan kok soang toh deeeees*

Perbedaan usia yang jauh ini cukup mempengaruhi pola dan kesempatan pengasuhan yang gue dapat. Waktu masih kecil, gue  mendapat pengawasan yang paling… longgar. Ga ada tuh ceritanya jadwal ketat bobo siang, atau dimarahin gara-gara jam 10 malem belom bobo. Beda banget sama kakak-kakak gue, yang dari ceritanya, selalu dapet jadwal teratur dan pengawasan dari bokap dan nyokap. Longgarnya ini juga bukan tanpa alasan. Waktu masih TK-SD, bokap dinas di Bangka, sementara kakak-kakak gue udah pada sekolah di Jakarta. Jadilah orangtua gue berbagi tugas, satu tinggal di Bangka, satu di Jakarta. Gue kebagian nemenin bokap. Ini berlangsung kira-kira 4-5 tahun, sampai akhirnya bokap bisa pindah tugas ke Jakarta.

Meski begitu, 4-5 tahun ini sangat berpengaruh buat kehidupan gue. Jauh dari nyokap, dan sering ditinggal kerja sama bokap, bikin gue terbiasa menentukan pilihan sendiri. These are the best gift from my parents: Freedom and Opportunity.

Ortu ga pernah protes sama apapun yang gue pilih atau pengenin, selama masih dalam lingkup batas yang wajar. Dan kebiasaan ini terbawa sampai gue besar dan pindah ke Jakarta

Gue harus selalu memilih sendiri. Sekolah mana yang gue mau, ekskul apa yang gue pengen, prestasi apa yang pengen gue kejar, itu harus dipikirin. Kalo bener ya, didukung. Kalo salah ya, dimarahin. Itu aja patokan gue semasa kecil. Ini bikin cara hidup gue lebih terbentuk jadi pola trial dan error: coba-salah-ulang-ambil/tinggalkan. Jarang banget gue diskusi sama yang lain, termasuk ortu dan keluarga.Malah ujung-ujungnya, kadang gue memaksakan apa yang gue pengenin. Ga heran kalo nyokap selalu bilang, gue adalah anaknya yang paling keras kepala  =))

Tapi dengan trial dan error ini, gue belajar banyak.  Meski kadang lebih banyak salahnya daripada benernya.

Ini kadang menjadi kekurangan terbesar gue. Daripada mencoba diskusi dan belajar dari kesalahan orang lain, gue kadang memilih untuk ngejalanin sendiri. Kalo pas lagi benar, ya rasanya gue keren banget. Tapi pas lagi salah ya rasanya juga kayak jadi orang paling goblok sedunia. Feel-nya kayaknya lebih dapet kalo udah dikerjain dan dirasain sendiri. Karena itu gue ga pernah melewatkan  kesempatan apapun yang lewat di depan gue, supaya gue selalu bisa belajar. Intinya, mampu ga mampu, yang penting coba dulu,  hahahaha  =p

Bisa jadi gue adalah seorang opportunis. Gue ga segan mengambil keputusan yang drastis, tapi itu pun bisa gue tinggalkan begitu saja ketika udah merasa ga cocok atau ga lagi bermanfaat.

Contoh paling ekstrem adalah soal keputusan gue tentang jilbab. Keputusan untuk memakai ataupun melepas jilbab, dua-duanya gue lakukan dengan keyakinan yang sama besarnya. Karena seperti yang gue bilang, satu-satunya cara yang gue pahami untuk ngejalanin hidup ya yang kaya begini. Trial dan error. Kudu dicoba, dipahami, dan dimengerti. Walau kadang mungkin salah, dan gue bakal kesandung sendiri.

Ini bukan hal yang bisa gue banggakan, tapi menurut gue ini juga bukan dosa. Kesempatan itu harus dicari, dalam konteks apapun. Cuma, kadang-kadang gue ngerasa hidup gue kayak terus-terusan berlari tanpa henti. Mengejar sesuatu mati-matian, tapi pas udah dapet malah langsung ngejar yang lain. Contohnya masa sekolah deh:

  • Lulus SD, gue mengejar SMP yang ada basket dan Tae Kwon Do-nya. Gue buktiin pilihan gue dengan ikut macam-macam pertandingan, walau gue tahu kemampuan gue pas-pasan.
  • SMA, gue pilih sekolah paling bagus yang sesuai ama NEM gue (ini keputusan paling naif, hahaha). Ini adalah masa-masa gue belajar paling tekun, ikut segala macem les. Taekwondo sama Basket? Berubah jadi sebatas hobi
  • Kuliah, gue memilih harus UI, dan hanya UI. Waktu itu gue pengen banget Psikologi, sementara nyokap pengennya gue di Kedokteran. Berhubung ga mau ngalah, gue ngerasa harus masuk kampus yang (katanya) terbaik di negeri ini, untuk buktiin kalau pilihan gue ga akan mengecewakan keluarga *Yeah, gengsi gue emang tinggi. Puas lo?* =p

Lepas dari alasannya, keputusan masuk UI itu emang tepat. Di kampus ini, gue dapet banyak banget pelajaran buat hidup.

Di UI, gue ga puas cuma kuliah, jadi ikut organisasi *ya ga jauh-jauh sih, Taekwondo sama BEM* =p  Disini gue ketemu banyak orang hebat, dan belajar nemuin jati diri. Ga puas ikut organisasi, gue nyari kerjaan dan belajar make uang hasil keringat  gue sendiri. Serabutan ikut proyekan or sambilan sana-sini.

Ga puas sekedar kerja, gue nyari yang spesifik bisa bikin gue ikut belajar sekaligus bikin orang lain belajar juga. Ini adalah saat-saat gue gabung di MPKT, nyambi belajar sambil jadi asisten dosen di kampus, dan kenalan sama metode E-learning.

Inilah saat-saat paling menyenangkan selama gue di kampus, karena gue memakai semua hal yang udah gue pelajari seumur hidup di dalam pekerjaan ini, juga ketemu orang-orang paling gokil untuk diajak kerja sama. Nyaman, sampe rasanya gue ga mau pergi dari kampus dan terus ada disana. Lulus, terus kerja sampe tua.

Tapi masih, rasa ga puas itu tetap ada. Gue masih penasaran dengan dunia yang ada di luar sana dan mutusin untuk cari kerja di luar, dan mulai lagi dari awal. Pengen hal yang baru. Pengen mengejar sesuatu, lagi.

Sampai akhirnya gue dapet kerja jadi HRD. Cuma dasar ga cocok,  gue keluar dan tiba di kerjaan gue sekarang, di tempat yang ga pernah gue sangka, dan jenis kerjaan yang ga pernah gue duga sebelumnya. I mean, cita-cita gue adalah jadi Psikolog. Siapa yang ngira gue bakal kerja di tipi, bagian riset pula?

Dan tiba di titik ini. Menjadi seseorang yang bener-bener beda dari yang gue bayangkan dulu.

Gue bersyukur Tuhan sudah membawa gue sampai kesini. Ngasih semua pengalaman ini. Tapi gue baru sadar, selama ini kerjaan gue cuma loncat dari sana kesini. Mengembangkan diri dengan hal-hal yang udah gue pilih, tapi sama sekali ga pernah mengembangkan pilihan yang gue ambil. Gue selalu memilih pergi ketika ada kesempatan lain yang lebih baik. Mengejar godaan yang terlihat lebih menggiurkan. Cuma kejar, dapet, terus dilepasin. Singkatnya kalo kata temen, gue itu punya masalah sama komitmen, dalam hal apapun (hahahaha) =p

Jadi gue memilih berhenti. Untuk saat ini. Gue rasa setelah terus-menerus mengejar waktu dan keinginan, sudah saatnya gue belajar untuk bertahan. Dan kantor gue sekarang adalah tempat yang paling kece bin komplit untuk memulai semua itu. Suasananya super duper menyenangkan, tapi deadline kerjanya lebih horor daripada dikejar-kejar setan. Kurang apa coba? Belajar komitmen di tempat ini ibarat pendekar kungfu yang lagi bertapa di gunung. Ditempa abiiiiiissssss *lebay*

Dan gue akan belajar, untuk tidak mengejar dan berpindah. Belajar untuk diam dan bersyukur.

Belajar untuk tidak bergerak dan fokus mengikat diri dengan pilihan yang gue ambil.

*Seperti lirik yang dibilang sama The Script: I’m The (wo) Man Who Can’t Be Moved*

(Nah, udah kejawab kan kenapa gue pake judul lagu ini? Hahahahaha) =D

Ya udah. Segini aja. Makasih lo babbling-an segini panjang masih tetep dibaca 😉

Post Navigation