A Hundred Years

my story, before I reach the age of one hundred years.

Archive for the month “July, 2011”

Welcoming Myself =)

It’s been a loooooooooong time since my last posting on this blog.

Hello Fellas  😉

 

Sekilas info untuk yang sudah lama tidak bertemu dengan gue:

Gue udah bukan mahasiswa. 7 bulan yang lalu Gue udah lulus dan sukses didepak keluar dari kampus kuning dibilangan Depok  sana (Tentunya dengan wisuda, walau sebenernya gue udah terancam drop out karena kuliah terlalu lama, hahaha). Ga menunggu lama dari wisuda, setelah kelar dari proyek serabutan sana-sini yang gue andalkan dari jaman masih mahasiswa, akhirnya gue dapat kerja. Jadi Recruiter HRD di sebuah kantor dibilangan Sudirman sana

 

Gawe euy! Jadi orang kantoran, yihaaaa!

 

Tapi ga lama, cuma dua setengah bulan (yeah, right…). Gue resign setelah sadar kalo gue sama sekali ga punya bakat jadi orang HRD dan juga karena gue ditawarin kerjaan di bidang yang paling gue sukain dari jaman masih kuliah tingkat 5, riset kualitatif.

Yep, Kualitatif. Bidang yang sama bertanggung jawab untuk kelulusan gue yang lama, karena gue kekeuh pake metode kualitatif walau itu bikin gue ngerjain skripsi ampe dua tahun lamanya. Padahal dengan waktu yang sama, temen gue yang lain udah bisa kerja, nikah, punya anak, atau bahkan lulus dari kuliah S2. Ini ampe lulus S2 lo, LULUS! *garuk-garuk tanah*

Untunglah di tempat kerja gue yang baru, perjuangan itu ga berakhir sia-sia. Gue pindah ke salah satu stasiun TV swasta nasional di Senayan sana, dan kerjaannya full pake metode kualitatif *yaaay!*

Nama keren bidang gue adalah Product Development, di divisi Research & Development (keren kan? keren kan? HAYO NGAKU!). Tapi sebenarnya tugas gue simpel: Nonton Tipi. Dari pagi sampe malam, hahahahaha =p

Tapi, ekor dari nonton tipi ini banyak: observasi, olah data, laporan, presentasi, daaaan mikirin gimana caranya itu data yang segambreng bisa dijadiin modal ide buat perkembangan berikutnya. (Plus mikirin lagi ide kalau ternyata usul kita ditolak or ga masuk hitungan. Sedih lo, uhuks).  Dan tentunya, karena ini media yang tayang 24 jam, kerja gue juga kadang ikutan jadi 24 jam.

Gue pikir skripsi adalah hal terakhir yang bisa bikin kepala gue nyaris botak. Tapi ternyata, kerjaan ini bikin skripsi gue serasa ga ada apa-apanya. But Thank God,  I love this job. Sebikin botak apapun, ini kerjaan selalu bikin gue ga sabar untuk bangun tiap hari, dan sukses menahan pantat gue di kantor sampe malam.

 

Jadi, Alhamdulillah buat kerjaan. Sejauh ini sepertinya gue berjalan di jalur yang benar, hehehe. Nah, kalo kabar hati gimana? *jengjengjeng*

 

Kabar hati sih baek. Udah pernah jatoh, remuk, kebakar,dan patah. Tapi alhamdulillah masih bisa dipake, walau kadang agak-agak konslet.

 

Jadi dengan keadaan tersebut, gue sampaikan kabar penting untuk kalian semua yang ada di luar sana, dan selama ini diam-diam ngefans sama gue: SAYAH MASIH JOMBLO. Single. Sorangan. Jadi kalo emang ada yang berani, cepetan dah sini gandeng sayah *ceritanya nantang, padahal mah ga ada yang ngefans juga*

Syaratnya gampang kok: harus gandeng pake dua tangan. Terlarang itu kalo saya digandeng cuma pake satu tangan, sementara tangan satunya dipake buat gandeng cewek lain *atau cowok lain, hahaha*. Gandeng part time, alias gantian sama yang lain juga ga boleh. Atau saya bakal putusin gandengan anda pake gergaji mesin *ceritanya ngancem*

 

Hehehe. Well, untuk urusan hati ini memang gak semulus urusan kerjaan. Setelah sukses patah hati ditinggal kawin sama Cinammon Man *dan denger-denger sih katanya dia udah punya anak*, saya masih belum kemana-mana. Belum minat nyari juga, mengingat kerjaan kayaknya belum bolehin saya mendua (jadi tantangan gandeng di paragraf atas sebenarnya boong, hahaha). Buat gue hal yang lebih penting dari cari pacar sekarang adalah: stabilin kerjaan dan ngurusin badan. Karena entah kenapa, pas skripsi berat gue naik 10 kilo dengan sukses, dan sudah 7 bulan berlalu itu berat masih ogah turun juga… *huweeeee*

Jadi kalo dirangkum, update dari gue selama 7 bulan terakhir adalah: lulus, dapet kerja, resign, dapet kerja lagi, dan masih bertahan jadi single fighter. Ga banyak perubahan sebenernya, tapi tetap aja butuh banyak penyesuaian. Gue sedang berubah ke bentuk yang baru, walaupun sebenarnya isinya masih tetap Desy yang dulu. Belum terlalu nyaman, karena kadang gue masih pengen nambah atau ngurangin ini itu. Tapi, hidup itu soal proses kan ya? Mau lambat atau cepat, maju atau mundur, banyak berubah atau cuma sedikit, yang penting disyukuri dan dinikmati, betul gak?

So, I’m Welcoming Myself. Into a New Life. Belajar jadi dewasa walau kadang pun sebenarnya gue tetep pengen jadi anak manja. Belajar sabar sekaligus mencoba lebih berani dari sebelumnya.

Dan gue juga belajar kalau ga semua orang bisa ngerti dengan perubahan ini. Karena kadang gue pun ga ngerti sama diri sendiri. Gue cuma bisa berharap semua tetep bisa berjalan dengan baik, seperti apapun keadaannya nanti…

Dan… gue merasa makin lama kok postingannya jadi mellow yaaaa. Gimana kalo diselesaikan aja? Gue ga terlalu bakat nulis, jadi lo semua pasti sadar kalo paragraf-paragraf terakhir udah melenceng jauh dari paragraf-paragraf sebelumnya, hahahaha.

So, it’s the end. I’ll see you again on next posting! 😉

 

*Oh, and by the way. Buat semua yang masih nanya kenapa gue tiba-tiba lepas kerudung: Helloooo, gue udah lepas kerudung DUA TAHUN!

Kalo itu bentuk perhatian, agak-agak telat yaaaa. Jadi jangan dibahas lagi karena gue udah ribuan kali membahas soal itu. Ini proses hidup gue, dan gue punya alasan sendiri. Kalaupun lo semua masih ga setuju, setidaknya cobalah hargai keputusan gue. Benar atau salahnya toh gue yang akan tanggung, ok? Ciaaaaaoooooooo!*

Post Navigation